Wakil Wali Kota Buka Rapimda KNPI Kota Banjar

oleh -35 views
Wakil Wali Kota Buka Rapimda KNPI Kota Banjar.

BANJAR, HR – Wakil Wali Kota Banjar, H Nana Suryana SPd, MH, membuka Kegiatan Rapat Pimpinan Daerah (Rapimda) KNPI Kota Banjar Tahun 2022 yang bertempat di Aula Dispora Kota Banjar,  Rabu (04/01/2023).

Rapimda ini dihadiri oleh Ketua DPRD Kota Banjar, perwakilan Forkopimda Kota Banjar, Pengurus KNPI Provinsi Jawa Barat, Ketua KNPI Kota Banjr, serta perwakilan OKP se-Kota Banjar.

Kegiatan ini merupakan sebuah persiapan menjelang pelaksanaan Musyawarah Daerah (Musda) yang didalamnya akan membahas tentang tata tertib pelaksanaan musda, kebijakan, serta proses pelaksanaan Musda. Hasil dari Rapimda ini akan menjadi lahir rekomendasi untuk melaksanakan musyawarah daerah.

Dalam arahannya, Wakil Wali Kota mengatakan bahwa pemuda mempunyai peranan penting dalam pemerintahan. Peran pemuda diharapkan dapat memberikan kontribusi positif dan mendukung program pembangunan yang dilaksanakan oleh pemerintah Kota Banjar dengan memberikan ide, gagasan serta inovasi baru dalam upaya meningkatkan pembangunan di Kota Banjar.

“Jika melihat sejarah perjuangan sebelum Indonesia merdeka maupun paska kemerdekaan, peran pemuda tidak boleh diabaikan, karena pemuda merupakan penerus perjuangan generasi terdahulu untuk mewujukan cita-cita bangsa. Pemuda menjadi harapan dalam setiap kemajuan di dalam suatu bangsa,” ucap Wakil Wali Kota.

Lebih lanjut, Wakil Wali Kota menuturkan, bahwa Pemerintah Kota Banjar terus berupaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi di Kota Banjar.

Menurutnya, potensi pariwisata di Kota Banjar tidak terlalu besar, salah satu upaya Pemerintah adalah dengan menjadikan Kota Banjar menjadi Kota Tujuan event dengan menggelar event secara rutin.

“Disinilah peran penting pemuda dalam melakukan promosi event Kota Banjar. Saya berharap pemuda dapat berperan aktif dalam pengorganisasian event-event yang digelar,” jelas Wakil Wali Kota.

Disinggung tentang proses Rapimda, Wakil wali Kota mengatakan, bahwa proses dinamika dalam pelaksanaan Rapimda adalah hal biasa terjadi. Perbedaan pendapat atau pandangan merupakan hal yang wajar. Hal tersebut dapat menjadi sebuah pembelajaran demokrasi bagi para pemuda.

Loading...

“Saya yakin, dinamika pasti terjadi. Namun yang paling penting, tetap menjaga soliditas, sehingga mengerucut menjadi suatu organisasi yang kokoh dan solid,” pungkasnya. acep surya

Tinggalkan Balasan