Pj Gubernur: Negara Tidak Boleh Kalah dengan Mafia Timah

oleh -209 views
oleh
Pj Gubernur: Negara Tidak Boleh Kalah dengan Mafia Timah.

PANGKALPINANG, HR – Penjabat (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel), Ridwan Djamaluddin, mendatangi Pondok Rumbiak, Bukit Merapin, Pangkalpinang, Sabtu (11/3). Kedatangan orang nomor satu Bangka Belitung itu untuk berdialog bersama masyarakat seputar pemberantasan praktik Mafia Timah di Negeri Serumpun Sebalai.

Pj Gubernur mengungkapkan, inspeksi mendadak yang dilakukannya bersama Ditreskrimsus Polda Bangka Belitung belum lama ini semata-mata agar tata kelola timah di Bangka Belitung berjalan sesuai aturan.

“Saya disumpah dan digaji untuk mengutamakan kepentingan negara diatas segala-galanya. Jadi bukan soal saya sebagai Pj. Gubernur atau Dirjen Minerba yang melakukan sidak itu,” tegasnya dalam Dialog yang bertema ‘Cukup Sudah : Jadi-jadilah Menjadikan Babel Bulan-bulanan Mafia Timah’.

Baginya, negara tidak boleh kalah dari mafia timah, sehingga ia berharap pengawasan tata kelola pertimahan ini harus dilakukan secara ‘semesta’ dengan melibatkan seluruh unsur, baik di jajaran pemerintahan, aparat penegak hukum, hingga masyarakat.

Adapun solusi bagi masyarakat yang ingin melakukan pertambangan, dikatakannya dari sisi pemerintah sudah menyiapkan regulasinya, mulai dari masyarakat melakukan pola kemitraan dengan PT Timah untuk menambang di wilayah konsesi perusahaan.

Kemudian, pemerintah sedang mempercepat regulasi Wilayah Pertambangan Rakyat. Tujuannya, agar masyarakat dapat menambang secara legal, tentunya dengan melakukan kaidah-kaidah penambangan yang baik.

“Di sektor hilirisasi pertimahan juga sudah banyak perusahaan yang berminat, dan itu akan tentunya akan menambah lapangan pekerjaan,” ungkapnya.

Di samping itu, dalam dialog yang dihadiri tokoh masyarakat Bangka Belitung itu, Pj. Gubernur menjelaskan terkait royalti timah yang telah ia sampaikan kepada Presiden Joko Widodo, dan mendapat respon positif dari kepala negara tersebut.

“Presiden sangat mendukung agar kita mendapatkan royalti yang lebih besar, karena akan berimplikasi bagi masyarakat Bangka Belitung. Konsep royaltinya nanti berjenjang, jika harga timah naik maka royalti juga akan naik,” ujarnya.

“Intinya negara tidak boleh kalah dengan mafia. Alhamdulillah hari ini saya bertemu dengan orang-orang produktif. Saya berterima kasih, silakan beri masukan, selama untuk kepentingan masyarakat Bangka Belitung” tutupnya. agus priadi

Tinggalkan Balasan