Minimnya Minat Generasi Muda Melanjutkan Pendidikan ke Perguruan Tinggi, Ini Langkah Pemprov Babel

oleh -480 views
oleh
Minimnya Minat Generasi Muda Melanjutkan Pendidikan ke Perguruan Tinggi, Ini Langkah Pemprov Babel.

PANGKALPINANG, HR – Penjabat (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel) Ridwan Djamaluddin mendorong generasi muda untuk mengenyam pendidikan setinggi-tingginya, sehingga menghasilkan generasi yang unggul dan berdaya saing.

“Hal ini dikarenakan pendidikan memiliki kontribusi yang besar dalam meningkatkan kualitas pembangunan,” ujarnya dalam rapat bersama Forum Rektor Provinsi Kep. Babel di Ruang Pasirpadi Kantor Gubernur Kep. Babel, Selasa (14/2/2023).

Namun, dikatakan Pj Gubernur Ridwan, kenyataannya keinginan lulusan SMA/SMK Babel untuk melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi masih sangat rendah. Banyak faktor penyebab mengapa hal ini bisa terjadi.

Dijabarkan pihak BPS dalam rapat tersebut, rendahnya Angka Partisipasi Kasar (APK) di Babel didominasi sekitar 37,3 persen tujuannya untuk mencari pekerjaan, kemudian 18 persen merasa pendidikannya ditingkat SMA/SMK sudah cukup. Sementara, 17,3 persen alasannya menikah, 16,5 persen karena tidak memiliki biaya untuk melanjutkan pendidikan, dan 10,7 persen alasan lainnya.

Menyikapi hal itu, Pj Gubernur mengatakan akan mendalami data tersebut untuk dicari akar masalahnya. Pihaknya juga akan terus memberikan dukungan guna meningkatkan APK di Babel. Mulai dari pemberian beasiswa, hingga sesegera mungkin akan berkirim surat ke Kemendikbud terkait moratorium pembukaan program studi baru di Babel.

“Kami (Pemprov) bersama pemkab dan pemkot juga akan berkampanye untuk mengajak generasi muda untuk melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi,” katanya.

Ia pun mengingatkan bagi generasi muda yang ingin melanjutkan kuliah, agar tidak terpaku dengan masalah biaya. Menurutnya, saat ini banyak beasiswa yang bisa dimanfaatkan. Pilihan untuk melanjutkan studi ini merupakan salah satu jawaban dari tuntutan zaman, dan ini semua harus mampu dijawab oleh generasi muda Indonesia. agus priadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *