Akan Launching Desa Sadar Kerukunan, Pemkab Sintang Gelar Ramah Tamah

oleh -51 views

SINTANG, HR РPemerintah Kabupaten Sintang melaksanakan ramah tamah dan jamuan makan malam dengan tokoh lintas agama Kabupaten Sintang dan tamu dari 13 kabupaten kota Se Kalimantan Barat di Pendopo Bupati Sintang  Kalimantan Barat, Selasa, 13 September 2022.

Ramah tamah tersebut merupakan rangkaian dari kegiatan Launching Desa Kebong sebagai Desa Sadar Kerukunan Kabupaten Sintang. Hadir Ketua dan Anggota FKUB Provinsi Kalimantan Barat, Ketua dan Anggota FKUB se-Kalimantan Barat, Badan Kesbangpol se-Kalimantan Barat, Kakan Kemenag se-Kalimantan Barat dan tokoh agama Se Kabupaten Sintang.

Bupati Sintang dr. H. Jarot Winarno, M. Med. PH menyampaikan bahwa Sintang Rukun dan Sintang Harmonis harus dicapai oleh masyarakat Kabupaten Sintang.

“Mari kita nikmati kondisi Sintang yang rukun dan Harmonis ini. Kita lihat di warung kopi, ada banyak orang yang santai menikmati kerukunan dan keharmonisan ini,” terang Bupati Sintang.

“Bangsa Indonesia negara besar dan majemuk. Namun bisa hidup rukun dan damai. Sementara di belahan dunia lain, meskipun satu agama, satu suku dan satu bahasa, namun terjadi konflik dan tidak damai. Seperti negara di Timur Tengah dan belahan bumi lainnya,” terang Bupati Sintang.

“Sintang ini miniatur Indonesia. Semua suku di Indonesia, ada di Kabupaten Sintang. Semua bisa hidup rukun dan damai. Semua agama memanusiakan manusia. Kalau pun ada gesekan, itu karena terjadi ketidakadilan. Maka saya yakin Sintang akan maju, rukun dan harmonis,” tambah Bupati Sintang.

Kepala Kantor Kementerian Agama Provinsi Kalimantan Barat H. Syahrul Yadi menyampaikan bahwa silaturahmi sangat penting dan elemen masyarakat hendaknya bersatu padu.

“Kita harus bersinergi antar instansi yang ada. Seperti Pemkab Sintang dengan Kementerian Agama Kabupaten Sintang dan FKUB Kabupaten Sintang. Dengan bersatu maka kita akan semakin kuat. Seperti sapu lidi, karena bersatu maka bisa menyingkirkan sampah yang ada,” terang H. Syahrul Yadi.

“Kalbar ini terdiri dari berbagai agama dan suku, maka kita harus bersatu supaya kita tidak mudah digoyahkan. Saya semangat bicara kerukunan karena menjadi modal sosial yang utama dalam membangun daerah. Kalbar dan Sintang harus menjadi role model dalam menjaga kerukunan. Saya yakin Sintang akan maju dan besar,” terang H. Syahrul Yadi.

“Sintang harus rukun dan moderat dalam menatap Provinsi Kapuas Raya. Desa Kebong saya harapkan bisa menularkan kerukunan ini kepada desa desa yang lain. Sehingga nanti, bisa mewujudkan Sintang Rukun, Sintang Harmonis,” terang H. Syahrul Yadi.

Andreas Calon Ketua Panitia Launching Desa Sadar Kerukunan Kabupaten Sintang menyampaikan bahwa tema kegiatan adalah Sintang Rukun, Sintang Harmonis.

“19 Mei 2022 FKUB Kabupaten Sintang, Badan Kesbangpol dan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Sintang sudah melakukan survei ke Desa Kebong. Desa Kebong kami anggap layak untuk ditetapkan sebagai Desa Sadar Kerukunan di Kabupaten Sintang. Disana ada 4 Agama yang hidup rukun dan damai,” terang Andreas Calon.

“Hasil survei kami, disampaikan kepada Kepala Kantor Kementerian Agama Provinsi Kalimantan Barat. Dan saat ini, Surat Keputusan dari Kepala Kantor Kementerian Agama Provinsi Kalimantan Barat sudah keluar. Yang menetapkan Desa Kebong sebagai Desa Sadar Kerukunan di Kabupaten Sintang,” terang Andreas Calon.

Loading...

“Harapan kami, ke depan, ada desa lain yang akan ditetapkan sebagai Desa Sadar Kerukunan di Kabupaten Sintang. Mari kita rawat kerukunan dan keharmonisan ini. Di Desa Kebong ini, ada Masjid dan Gereja Katolik yang letaknya berdampingan. Ini salah satu bukti keharmonisan di Desa Kebong,” terang Andreas Calon. tim

Tinggalkan Balasan